Lepas Peserta MTQ XXIX Asal Pamekasan, Mas Tamam Berharap Raih Juara Umum

Spread the love
Bupati Pamekasan Baddrut Tamam (Tengah) bersama ketua DPRD dan anggota Forkopimda setempat dalam acara pelepasan kafilah sekaligus memperingati maulid Nabi Muhammad SAW di Mandhapa Agung Ronggo Sukowati: (ist: Kominfo)

radioralitafm.com – Pamekasan, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pamekasan, Madura, Jawa Timur menggelar acara pelepasan kafilah musabaqoh tilawatil qur’an (MTQ) ke XXIX di Mandhapa Aghung Ronggosukowati, Senin (25/10/2021) sore.

Acara pelepasan peserta MTQ XXIX asal Pamekasan sekaligus memperingati maulid Nabi Muhammad SAW tersebut dihadiri Bupati Pamekasan, Baddrut Tamam, forum koordinasi pimpinan daerah (forkopimda) beserta pembina peserta, local organization commite (LOC), dan sejumlah undangan lainnya.

Bupati Pamekasan, Baddrut Tamam berpesan kepada masyarakat untuk menjaga nama baik Pamekasan di mata para tamu atau kafilah dari 37 kabupaten/kota di Jawa Timur pada pelaksanaan MTQ yang akan dimulai tanggal 2 sampai 11 November mendatang.

Tugas menjaga nama baik itu cukup menghormati para tamu yang hadir dengan cara menjaga kesopanan, ramah, senyum, serta akhlak terpuji lainnya agar mereka mendapat oleh oleh baik tentang Pamekasan.

“MTQ ini ayo kita syukuri, ada sekitar 1.700 kafilah yang akan datang ke sini. Orang dari luar Pamekasan akan datang ke kabupaten ini, kita sambut dengan syukur, senyum, dengan sapa, karena oleh-oleh itu bukan hanya barang. Kita beri oleh-oleh tamu itu dengan oleh-oleh keramahan, kebaikan, senyum, baru kemudian oleh oleh sovener,” pesannya.

Tokoh muda Nahdlatul Ulama ini menyampaikan empat target yang ingin dicapai pada pelaksanaan MTQ tingkat Jawa Timur di Kabupaten Pamekasan tersebut. Empat target itu meliputi sukses pelaksanaan dan prestasi, sukses protokol kesehatan, sukses ekonomi dan sukses membangun atmosfer qur’ani di bumi Gerbang Salam.

“Target MTQ ini ada empat, sukses pelaksanaan dan prestasi, kenapa pemerintah memberikan hadiah umroh biar semangatnya terpicu dengan baik. Kedua sukses protokol kesehatan, semangatnya adalah untuk memberikan kepastian bahwa diantara satu peserta dengan peserta yang lain sudah tervaksin dengan benar,” tandasnya.

Pihaknya juga akan menyiapkan petugas di setiap venue MTQ untuk memastikan semua peserta mematuhi protokol kesehatan sesuai aturan. Sehingga, target sukses prokes itu terlaksana dengan baik.

“Ketiga, sukses ekonomi, sukses ekonomi itu mudah-mudahan orang rombongan dari luar Pamekasan beli batik, sovenir dan oleh-oleh lainnya dari Pamekasan,” ungkapnya.

Adapun sukses membangun atmosfer qur’ani merupakan keberhasilan menguatkan nilai-nilai qur’an dalam pikiran dan hati serta tindakan sesuai dengan akhlak nabi Muhammad SAW.

“Saya sampaikan terimakasih atas semangatnya seluruh pembina dan adik-adik sekalian peserta MTQ, semangat, ikhtiar sungguh-sungguh, baru kemudian tawakkal, bukan tawakkalnya di depan,” pesannya lagi. (Rls kominfo)